4 Keunggulan Reksa Dana

4 Keunggulan Reksa Dana

Reksa dana juga dikenal sebagai reksa dana terbuka dan merupakan perusahaan investasi yang menyebarkan uangnya ke seluruh portofolio sekuritas yang terdiversifikasi – termasuk saham, obligasi, atau instrumen pasar uang.

Pemegang saham yang berinvestasi dalam reksa dana masing-masing memiliki bagian yang mewakili dari investasi tersebut, dikurangi biaya yang dibebankan oleh reksa dana tersebut.

1. Keuntungan Berinvestasi di Reksa Dana

  1. Manajemen Profesional
  2. Likuiditas
  3. Tujuan investasi eksplisit
  4. Program investasi ulang yang sederhana
  5. Diversifikasi investasi.

2. Kekurangan Berinvestasi di Reksa Dana

  1. Reksa dana tidak dapat dibeli atau dijual selama jam perdagangan reguler, tetapi hanya dihargai sekali per hari.
  2. Banyak dana membebankan biaya yang besar dan besar, yang menyebabkan pengembalian keseluruhan yang lebih rendah.
  3. Sepanjang waktu, statistik menunjukkan bahwa sebagian besar dana yang dikelola secara aktif cenderung di bawah kinerja rata-rata acuannya.
  • Investor reksa dana menghasilkan uang baik dengan menerima dividen dan bunga dari investasi mereka, atau dengan naiknya nilai sekuritas. Bunga dividen dan keuntungan dari penjualan sekuritas (capital gain) diteruskan ke pemegang saham dalam bentuk distribusi. Dan pemegang saham umumnya diperbolehkan untuk menjual (menebus) saham mereka setiap saat dengan harga penutupan pasar dana pada hari itu.

3. Alasan Berinvestasi di Reksa Dana:

Ada berbagai alasan bagi investor untuk memilih reksa dana dibanding investasi lain seperti obligasi dan saham.

Keragaman dapat meningkatkan dan menurunkan potensi keuntungan Anda dan menurunkan risiko Anda secara keseluruhan. Reksa dana memungkinkan investor untuk menyebarkan uangnya ke beberapa ribu perusahaan sekaligus.

Dana dapat bermanfaat bagi investor kecil yang akan dipaksa untuk membayar biaya transaksi yang sangat besar jika mereka membeli sekuritas secara individu dan untuk orang-orang yang tidak memiliki waktu untuk meneliti investasi mereka sendiri atau yang tidak mempercayai keahlian investasi mereka sendiri.

Reksa dana belum tentu merupakan investasi berbiaya rendah. Banyak dari mereka membebankan satu kali “biaya muat” kepada pembeli baru.

4. Jenis Reksa Dana

  1. Reksa Dana Tertutup – Dana ini mengeluarkan sejumlah saham tetap kepada investor publik dan biasanya diperdagangkan di bursa utama seperti saham perusahaan.
  2. Reksa Dana Ujung Terbuka – Dana ini siap untuk menerbitkan dan menebus saham secara terus menerus. Pemegang saham membeli saham dengan nilai aset bersih dan dapat menebusnya dengan harga pasar saat ini.
  3. Muat Dana – Dana beban mengacu pada biaya penjualan yang dibayarkan oleh investor yang membeli saham di reksa dana. Ketika biaya penjualan dibebankan pada saat pembelian, ini dikenal sebagai beban front-end. Beban back end mewakili biaya yang dinilai saat investor menjual dana.
  4. Tanpa Beban Dana – Dana Tanpa Beban dijual tanpa biaya penjualan.